Mulut Mu Harimau Mu

Lidah setajam pedang, mulut mu harimau mu. Pasti kita ingat dengan pepatah itu dan mengerti apa maksud atau arti pepatah tersebut. Dalam kita berinteraksi dengan orang-orang di sekeliling kita pasti ada saja ucapan-ucapan yang terucap atau terlontar yang tanpa di sengaja bisa saja melukai perasaan seseorang. Kata-kata yang dilontarkan memang kadang tanpa dimaksudkan untuk melukai namun bisa saja hanya sebagai bahan bercandaan dalam obrolan senda-gurau.

Kata-kata yang terlontar dari orang lain mengenai diri kita bisa jadi berkenaan dengan sifat, sikap, penampilan atau tutur kata kita yang mungkin disukai ataupun tidak disukai. Jika ada saja salah satu kekurangan dari hal-hal yang disebutkan tersebut maka bisa jadi akan menjadi sebuah bahan celaan bahkan sindiran. Dan ternyata bukan hanya kata-kata yang sifatnya mencela dalam senda gurau tapi kata-kata sindiran pun bisa juga menyinggung dan melukai perasaan seseorang.

Semua kata-kata yang bersifat mencela atau sindiran dengan maksud atau tujuan tertentu pastinya akan melukai perasaan. Dan luka perasaan itu menjadi lebih luka lagi jika yang mengucapkannya adalah orang yang dekat dengan kita atau kita merasa dekat dengannya dibandingkan dengan orang lain yang tak dekat dengan kita atau tak kita kenal.Mungkin diantara kita pernah mempunyai pengalaman bagaimana misalnya orang yang kita rasa dekat dan begitu akrab yang biasanya selalu membicarakan hal-hal yang baik bahkan kadang menutupi kekurangan dalam diri kita tiba-tiba berbalik mencari-cari segala kekurangan dalam diri kita. Pastinya akan ada rasa yang terasa aneh bahkan membuat hati ini ini sedih dan terluka.

Tapi point utama yang ingin saya garis bawahi dari apa yang orang-orang katakan mengenai diri kita baik dengan maksud ataupun tanpa maksud tertentu adalah kita harus pandai-pandai dalam berinstropeksi diri dan jangan malah terlarut dalam ucapan-ucapan yang memang tak mengenakan hati dan membuat hati menjadi sedih dan terluka. Mungkin inilah ajang kita dalam memperbaiki segala kekurangan-kekurangan kita.

Dan memang harus disadari bahwa dalam berinteraksi dengan orang lain kita lebih sering berinteraksi dengan kata-kata. Sehingga kadang kita sendiri tanpa sadar bisa saja mengucapkan kata-kata yang bisa menyinggung perasaan orang. Itulah sebabnya para tetua dulu telah mewanti-mewanti agar kita pandai-pandai menjaga lidah kita.

Mulut mu harimau mu adalah pepatah yang harus di pahami dengan betul-betul. Bahkan nabi pun mengatakan bahwa lidah setajam pedang. Ya, lidah bisa lebih tajam daripada pedang. Lukanya lebih perih dan sakit dibanding luka dengan pedang sungguhan. Bahkan pengobatannya pun bisa lebih lama dibandingkan mengobati luka dengan pedang sungguhan. Sehingga muncullah sebuah syair:

Jika Luka ditubuh,

Masih ada harapan sembuh

Tapi jika Luka dihati

Kemana obat hendak dicari

Syair tersebut menegaskan pepatah tentang lidah setajam pedang. Pedang yang melukai tubuh masih dapat dan cepat kita sembuhkan. Tapi jika lidah melukai hati, obatnya bisa akan sulit sekali dicari.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s